Pengorbanan adalah sebahagian daripada kehidupan manusia-manusia yang beriman.

Allah Yang Maha Agung menceritakan kepada kita pengorbanan pemuda bernama Ismail a.s. & ayahndanya Ibrahim a.s., juga para rasul & pemuda-pemuda yang mengorbankan segalanya demi keranaNya. Dan dengan pelbagai pengorbanan manusia yang bernama Muhammad (s.a.w) bin Abdullah  itu jugalah, kita bisa menyebut & mengerti Lailahaillallah.

Sebenarnya hidup ini sendiri datang bersama pakej untuk pengorbanan. Allah memberi kita kehidupan di dunia ini kerana Dia ingin berikan kita syurga. Ia satu pakej. Tapi untuk mendapat syurga itu, manusia-manusia yang beriman itu mesti bersedia untuk terus berkorban dalam dunia yang diumpamakan penjara ini bagi orang mukmin.

Nothing good comes easy. Tidak ada sesuatu yang baik itu datang dengan mudah. Ia bukan sesuatu yang sukar untuk difikirkan. Kita dapat melihat contoh-contohnya saban hari…

Ibubapa yang bersedia untuk mengorbankan masa, ilmu, wang ringgit untuk memastikan anak-anak dibesarkan dengan baik dalam keadaan yang diredhai pastinya tidak akan terkorban bilamana anak-anaka mereka besar kelak, sebaliknya jika ibubapa yang tidak bisa berkorban untuk anak-anak mereka di waktu kecil terkorban di waktu anak-anak mereka dewasa maka itu perkara biasa.

Seorang pelajar yang bersedia mengorbankan masanya untuk bersosial di alam remaja yang dipenuhi lagha & menumpukan perhatian kepada menimba ilmu & mencapai kejayaan fitrahnya akan menjadi manusia yang berjaya, sekurang-kurangnya untuk peribadi dirinya.

Seorang anak muda atau remaja yang bersedia mengorbankan nafsu & keinginan nafsunya, pastinya akan bebas dari belenggu rasa bersalah & dosa & insyaAllah akan diberi rezeki olehNya, & rezeki Allah itu datang dalam pelbagai bentuk yang tak mungkin dapat dihitung, termasuklah dilindungi di masa tiada apa lagi perlindungan kecuali perlindungan dari Allah.

Kebahagian adalah ciptaan Allah & hanya bila kita bersedia berkorban, kita layak untuk kebahagian hakiki yang telah dijanjikan Ar Rahman itu. Dan jangan kita lupa, tiada apa yang kita ada ini sebenarnya milik kita. Bila kita berkorban kerana Allah, sebenarnya itu hanyalah secebis dari selautan nikmat kurniaanNya yang telah selama ini kita nikmati.

Ingat lagi bila handphone kita rosak & nyata tak boleh dibaiki, apa yang kita buat pada handphone itu? Kita tak teragak-agak untuk membuangnya begitu sahaja. As simple as that.

Tapi bila kita rosak dengan berbuat dosa & menjadi sombong bila berjalan di atas bumi Allah, pernahkah Allah membuang kita dari bumiNya? Pernahkah?

Nasihat  ini terutamanya adalah kepada diri sendiri yang fakir & masih terlalu dhoif dalam ilmu.

Selamat menyambut & menghayati keindahan pengorbanan kepada semua yang membaca, kepada semua yang mengenali, & kepada semua ummat Muhammad Rasulullah s.a.w.

Assalamulaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad di jalan Allah dengan harta benda dan diri mereka, adalah lebih tinggi darjatnya di sisi Allah; dan itulah orang-orang yang mendapat kemenangan.

Tuhan mereka menggembirakan mereka dengan memberikan rahmat daripada-Nya, keridaan dan surga, mereka memperoleh di dalamnya kesenangan yang kekal, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya.

Sesungguhnya di sisi Allah-lah pahala yang besar.

At-Taubah: 20-22

Video selingan;

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s